Uncategorized

Fumio Kishida akan Berikan Subsidi Keluarga, Tes PCR Gratis dan Booster Jika Terpilih Jadi PM Jepang

Mantan menteri luar negeri Jepang, Fumio Kishida (64) berjanji akan memberikan subsidi keluarga serta tes PCR dan vaksin booster gratis tahun 2022 mendatang. Fumio Kishida hingga Sabtu (4/9/2021) hari ini sebagai calon terkuat untuk menjadi Presiden Partai Liberal Demokrat (LDP) Jepang yang juga kemungkinan menjadi PM Jepang yang baru nantinya. "Apabila saya menjadi PM Jepang akan saya berikan kembali subsidi bagi keluarga di Jepang seperti yang pernah diterima di masa sebelumnya," papar Kishida dalam acara di NTV, Sabtu (4/9/2021).

Selain itu Kishida juga menjanjikan akan melakukan tes PCR paket jadi satu dengan vaksin booster, vaksinasi ketiga yang gratis di tahun depan. "Saya juga akan memberikan tes PCR gratis tanpa perlu reservasi dulu serta vaksinasi ketiga di tahun mendatang," tambahnya. Demikian pula bagi orang yang kesulitan selama pandemi corona, terutama ibu, anak dan pelajar akan diberikan bantuan subsidi apabila Kishida menjadi PM Jepang yang baru.

Kishida kelahiran tanggal 29 Juli 1957 di Shibuya Tokyo namun terdaftar di Hijiyama cho, Kota Hiroshima, Prefektur Hiroshima. Dia adalah seorang politikus Jepang. Anggota DPR dari Partai Liberal Demokrat (masa jabatan ke 9), Ketua Hiroikekai (generasi ke 8), Ketua Partai Demokrat Liberal Hiroshima Kenren. Fumio Kishida pernah menjadi Menteri Negara Sains dan Teknologi (Okinawa and Northern Measures, Reformasi Regulasi, Kehidupan Nasional, Tantangan Ulang, Kebijakan Sains dan Teknologi), Menteri Luar Negeri, Menteri Pertahanan, Ketua Partai Liberal Tindakan Parlemen Partai Demokrat (generasi ke 52), Ketua Survei Politik Partai Demokrat Liberal (generasi ke 58), Wakil Presiden Serikat Parlemen Tembakau Partai Demokrat Liberal.

Dia memiliki golongan darah AB. Ayahnya, Fumitake Kishida, Sekretaris Administrasi Bisnis Kecil dan Menengah dan anggota DPR. Masaki Kishida, yang menjabat sebagai anggota DPR sebelum dan sesudah perang, adalah kakeknya.

Yoichi Miyazawa, anggota Dewan Penasihat dan Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Industri, adalah sepupunya. Fumio Kishida sering dipanggil "Kissy" sehingga sering dia tersipu sipu jika ada orang yang memanggilnya dengan panggilan itu. Sikap kepemimpinan dan langkahnya yang tegas juga membuatnya semakin disukai teman dan lawannya sekali pun.

Pada tahun 1963, ia tinggal di New York, AS karena pekerjaan ayahnya, dan bersekolah di sekolah dasar negeri setempat selama tiga tahun dari kelas satu hingga kelas tiga sekolah dasar. Setelah menghadiri "PS 20" pada musim gugur 1963, ia menghadiri "PS 13 Clement C Moore School" di lingkungan Elmhurst di Queens dari musim semi 1964. Kishida juga sempat mengalami diskriminasi saat bersekolah dan menjadi titik awal dan termotivasi untuk menjadi politisi.

Dia menyelesaikan tahun ketiga sekolah umum pada bulan Juni 1966 (Amerika Serikat masuk sekolah dasar enam bulan lebih awal dari Jepang) dan kembali ke Jepang. Pindah ke tahun ketiga Sekolah Dasar Nagatacho di Lingkungan Chiyoda pada bulan Juli. Setelah sekolah di SMP Kojimachi di wilayah Chiyoda, masuk SMA Kaisei pada tahun 1973. Bergabung dengan klub bisbol, mengabdikan kehidupan sekolah menengahnya untuk bisbol, dan di sampingnya, dipengaruhi oleh epidemi rock/folk, ia mengabdikan dirinya pada gitar.

Kishida menghargai ikatan Kaisei bahkan di paruh kedua hidupnya dan setelah menjadi politisi yang pernah menjabat sebagai menteri, ia memimpin birokrasi Kaisei OB lebih dari 500 orang dalam Asosiasi Penyelenggara. Setelah lulus dari sekolah menengah yang sama pada tahun 1976, ia menjalani ronin dua tahun yang bertujuan untuk lulus dari Universitas Tokyo. Kemudian dia masuk Fakultas Hukum Universitas Waseda pada tahun 1978.

Pada tahun 1982, lulus dari universitas yang sama (hukum perdata) dan bergabung dengan Bank Kredit Jangka Panjang Jepang (LTCB) pada tahun yang sama. Setelah bergabung dengan LTCB, tugas pertamanya adalah bekerja di kantor pusat selama dua setengah tahun, dan setelah itu ditugaskan di Kota Takamatsu sebagai salesman yang membidangi industri perkapalan selama dua setengah tahun. Forex, yang menghasilkan uang dalam jumlah besar di pasar keuangan dunia, adalah bisnis berbentuk bunga di bank.

Namun, Kishida dikonsultasikan oleh perusahaan yang bahkan tidak dapat membayar bunga dalam penjualan lokal Takamatsu, dan menyaksikan kebangkrutan dan pelarian malam, dan belajar tentang kerasnya dunia dan kenyataan pahit ekonomi saat itu. Merasa kontradiksi masyarakat sebagai pegawai bank, ia menyelesaikan lima tahun pekerjaannya di LTCB. Pada tahun 1987, ia pensiun dari LTCB dan menjadi sekretaris ayahnya, Fumitake Kishida, anggota Dewan Perwakilan Rakyat.

Ayah Kishida pendiam, dan Kishida belajar banyak dari ayahnya. Pada tahun 1993, ia mencalonkan diri dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ke 40 dari bekas distrik pertama Hiroshima dengan persetujuan resmi dari Partai Demokrat Liberal, dan terpilih untuk pertama kalinya di dalam Hiroikekai yang sama dengan ayahnya. Dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ke 41 pada tahun 1996, ia mencalonkan diri dari distrik 1 Hiroshima dengan pengenalan sistem perwakilan proporsional untuk daerah pemilihan kecil, dan sejak itu ia telah terpilih 8 kali berturut turut di distrik 1 Hiroshima.

Pada tahun 2000, ia berpartisipasi dalam kelompok "Kato" yang dibangun oleh Koichi Kato. Kemudian Mitsuo Horiuchi, Kiichi Miyazawa dan yang lainnya memanggil dan menjadi anggota faksi Horiuchi. Pada tahun 2001, ia diangkat sebagai Wakil Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi oleh Kabinet Koizumi Pertama.

Pertama kali sebagai menteri, pada tahun 2007, ia diangkat sebagai Menteri Negara untuk Misi Khusus (Okinawa and Northern Measures, Reformasi Regulasi, Kehidupan Nasional, Tantangan Ulang, Kebijakan Sains dan Teknologi) di Kabinet Remodeling Abe ke 1, dan masuk kabinet untuk pertama kalinya. Dalam Kabinet Yasuo Fukuda berikutnya, ia diangkat sebagai Menteri Negara untuk Misi Khusus (Okinawa dan Tindakan Utara, Reformasi Regulasi, Kehidupan Nasional, Kebijakan Sains dan Teknologi) dan terus memasuki Kabinet. Pada saat yang sama, ia juga diangkat sebagai misi khusus Menteri Negara Revitalisasi Pemerintah dan Menteri Negara Revitalisasi Pemerintah.

Dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ke 45 tahun 2009, Kishida adalah satu satunya kandidat Partai Demokrat Liberal yang mengalahkan Partai Demokrat Jepang Hiroshi Sugekawa di distrik 1 Hiroshima dan memenangkan kursi di distrik pemilihan kecil di Prefektur Hiroshima, untuk pertama kalinya, kandidat di bawah runner up bangkit secara proporsional. Pada bulan September 2011, di bawah kepemimpinan Sadakazu Tanigaki, presiden Partai Demokrat Liberal, ia menjadi ketua tindakan parlementer partai, mengambil alih tindakan parlementer Partai Demokrat Liberal oposisi, dan bernegosiasi dengan Partai Demokrat yang berkuasa. (selesai pada September 2012). Pada Oktober 2012, ia menggantikan Hiroikekai dari Makoto Koga, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari politik, dan menjadi ketua ke 8 Hiroikekai.

Dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ke 46 pada bulan Desember tahun yang sama, tujuh pemilihan dilakukan di distrik 1 Hiroshima. Pada Kabinet Abe kedua, yang dibentuk setelah pemilihan, ia masuk kabinet sebagai Menteri Luar Negeri tetap pada kabinet remodeling Abe kedua, dan setelah delapan pemilihan dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ke 47 pada Desember 2014, ketiga dia diangkat kembali di Kabinet Abe, dan tetap menjadi Menteri Luar Negeri di Kabinet Remodelling ke 3 Abe, yang dibentuk pada Oktober 2015 setelah pemilihan presiden LDP. Dalam Pendaftaran Warisan Budaya UNESCO Gunkanjima, yang diputuskan pada 5 Juli 2015, hambatan Korea Selatan ditangani dengan menjelaskan warisan menggunakan ungkapan "dipaksa bekerja".

Kishida mengklarifikasi bahwa ungkapan ini tidak berarti "pengangkatan paksa", dan setuju untuk tidak mengaitkannya dengan masalah litigasi perekrutan. Pada tanggal 28 Desember 2015, pertemuan para menteri luar negeri diadakan dengan Menteri Luar Negeri Korea Selatan Yun Byung se di Seoul, dan Pemerintah Jepang menyumbangkan 1 miliar yen untuk sebuah yayasan yang didirikan oleh pemerintah Korea untuk mendukung mantan wanita penghibur. Selain itu, kesepakatan Jepang Korea dicapai untuk menyepakati solusi ireversibel.

Kemampuan bahasa Inggris nya cukup bagus sehingga beberapa pertemuan internasional dilakukannya dalam bahasa Inggris tanpa perlu penerjemah. Setelah pemilihan Majelis Tinggi, ia tetap berada di Kabinet Renovasi ke 2 Abe ke 3, yang didirikan pada Agustus tahun yang sama. Pada bulan Desember tahun yang sama, ia menemani Shinzo Abe mengunjungi Pearl Harbor.

Pada tanggal 6 Januari 2017, masa jabatan Menteri Luar Negeri melampaui Masayoshi Ohira, dan ia berada di urutan kedua dalam sejarah sebagai menteri luar negeri pascaperang dan terpanjang dalam sejarah sebagai menteri luar negeri penuh waktu. Pengangkatan Menteri Luar Negeri Dalam hal kebijakan, ia memiliki banyak pengetahuan dan pengalaman dalam urusan dalam negeri. Tetapi ia tidak memiliki pengalaman dalam diplomasi sampai ia diangkat sebagai Menteri Luar Negeri, dan ia tidak memiliki pengalaman belajar di luar negeri atau bekerja di luar negeri kecuali tempat tinggal masa kecilnya di New York.

Namun, ketika diangkat sebagai seorang menteri luar negeri, Kishida menjabat sebagai menteri yang bertanggung jawab atas Okinawa, mengingat masalah relokasi pangkalan Futenma. Da sementara dikatakan bahwa ia memiliki persahabatan dekat dengan gubernur, Hirokazu Nakaima, ia membuat pipa tebal dengan figur kunci China. Pada 11 September 2020, ia menerbitkan buku pertamanya, "Visi Kishida: Dari Divisi ke Kerjasama."

Awalnya dijadwalkan akan diterbitkan pada tanggal 15 September 2020, dimajukan pada waktunya untuk hari pemungutan suara pemilihan presiden pada tanggal 14 September 2020. Dia pensiun sebagai ketua politik LDP pada 15 September 2020 setelah pemilihan presiden. Setelah pensiun sebagai ketua politik LDP, lalu pada 27 Maret 2021, ia menjadi ketua Federasi Prefektur Hiroshima dari Partai Demokrat Liberal, ketiga kalinya ia menjabat sebagai ketua.

Akhirnya pada 26 Agustus 2021, ia secara resmi mengumumkan pada konferensi pers di Diet bahwa ia akan mencalonkan diri dalam pemilihan presiden partai liberal demokrat (LDP). Sementara itu beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.