Uncategorized

Indonesia dan Malaysia Desak Dewan Keamanan PBB Menghentikan Kekerasan oleh Israel

Malaysia dan Indonesia meminta Dewan Keamanan PBB untuk campur tangan dan menghentikan serangan Israel di Gaza di saat konflik antara pasukan Israel dan militan Palestina kian berkecamuk. Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan bahwa dalam percakapan telepon dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, kedua pemimpin sepakat bahwa "tindakan tercela" Israel harus segera dihentikan. "Kami memiliki pandangan yang sama bahwa masyarakat internasional, terutama Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa, harus bertindak cepat untuk menghentikan segala bentuk kekerasan yang dilakukan oleh Israel, dan menyelamatkan nyawa warga Palestina," kata Muhyiddin dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Hingga saat ini, Dewan Keamanan PBB belum mengeluarkan pernyataan apapun tentang situasi terkini di Palestina karena adanya tentangan dari Amerika Serikat," katanya. Malaysia telah lama menjadi pendukung setia perjuangan Palestina, mendorong solusi dua negara berdasarkan perbatasan pra 1967. Dewan Keamanan akan secara terbuka membahas kekerasan yang memburuk pada hari Minggu, kata para diplomat pada minggu ini. Dewan beranggotakan 15 orang itu telah bertemu secara pribadi minggu ini tentang konflik terburuk di kawasan itu dalam beberapa tahun, tetapi sejauh ini belum dapat menyetujui pernyataan publik.

Israel menghantam Gaza dengan serangan udara dan militan Palestina melancarkan serangan roket ke Israel pada hari Sabtu. Pejabat medis Palestina menyebut setidaknya 136 orang, termasuk 34 anak anak dan 21 wanita, telah tewas di Gaza sejak pertempuran meletus pada hari Senin lalu. Israel telah melaporkan delapan orang tewas, termasuk seorang tentara di perbatasan Gaza dan enam warga sipil yang dua di antaranya anak anak.

Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) hari Jumat (14/5/2021), memperkirakan sekitar 10.000 warga Palestina harus meninggalkan rumah di Gaza menyusul meningkatnya serangan Israel atas warga sipil di sana. "Mereka berlindung di sekolah, masjid, dan tempat lain selama pandemi COVID 19 global dengan akses terbatas ke air, makanan, kebersihan, dan layanan kesehatan," sebuta Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB dalam sebuah pernyataan resminya yang dikutip oleh Anadolu Agency. Mereka menyebutkan, rumah sakit dan akses ke layanan air dan sanitasi bergantung pada listrik, bahan bakarnya akan habis pada hari Minggu esok.

Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB juga mengatakan otoritas Israel dan kelompok kelompok Palestina harus segera mengizinkan PBB dan mitra kemanusiaannya untuk membawa bahan bakar, makanan, dan persediaan medis dan untuk mengerahkan personel kemanusiaan. "Semua pihak harus selalu mematuhi hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional," tambahnya. Kantor itu mengulangi seruan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk segera melakukan de eskalasi di Gaza dan Israel.

Setidaknya 122 warga Palestina, termasuk 31 anak anak dan 20 wanita, telah tewas, dan 900 lainnya terluka dalam serangan Israel yang sedang berlangsung terhadap Gaza. Israel terus menargetkan Gaza sebagai sasaran aksi pengeboman jet jet tempurnya yang menyebabkan kerusakan berat pada bangunan tempat tinggal di seluruh daerah kantong di Gaza. Sampai saat ini, sembilan orang Israel juga tewas dalam kekerasan baru baru ini delapan dari mereka dalam serangan roket selain seorang tentara yang tewas ketika sebuah peluru kendali anti tank menghantam jip mereka.

Ketegangan telah memuncak di daerah Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki selama sebulan terakhir ketika pemukim Israel berkerumun mengikuti perintah pengadilan untuk penggusuran keluarga Palestina di daerah itu. Warga Palestina memprotes warga Syekh Jarrah yang menjadi sasaran dan diancam akan diusir oleh pasukan Israel. Israel menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab Israel tahun 1967 dan mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Jet Israel Hancurkan 4 Bank Serangan jet jet tempur Israel sepanjang hari Jumat (14/5/2021) kemarin menghancurkan kantor pusat Bank al Intaj di Gaza, yang berdekatan dengan Rumah Sakit al Shefa, rumah sakit operasi utama di Kota Gaza. Saksi mata mengatakan kepada Anadolu Agency, penggerebekan di bank tersebut dilakukan dengan sejumlah rudal yang menyebabkan kerusakan parah di sekitar bank tersebut.

Mengutip laporan Ahmed Asmar, jurnalis Anadolu Agency dari Ankara, penggerebekan itu menyebabkan kepanikan di antara pasien di rumah sakit al Shefa karena suara penggerebekan sangat kuat. Bank Al Intaj adalah salah satu dari dua bank di Gaza yang dijalankan oleh kelompok Hamas, yang menguasai Jalur Gaza sejak 2007. Sejak dimulainya serangan Israel di Gaza, empat cabang bank telah dihancurkan oleh pesawat tempur Israel.

Pada hari Kamis, pesawat tempur Israel menghancurkan cabang Bank Nasional Islam dan menghancurkan cabang lain dari Bank al Intaj di kota Khan Younis, Gaza selatan. Pada hari Rabu, cabang Bank Nasional Islam juga dihancurkan di kamp pengungsi al Bureij, Gaza tengah. Israel terus melakukan penggerebekan dan penembakan di Gaza, di mana 122 warga Palestina, termasuk 31 anak anak dan 20 wanita, sejauh ini telah terbunuh, selain sekitar 900 luka luka.

Aksi protes mengecam serangan brutal Israel ke warga sipil Palestina di Gaza, Tepi Barat, meluas di sejumlah negara. Aksi demo memprotes kebiadaban Israel antara lain terjadi di Kota Berlin, Jerman, di Tokyo, Jepang dan di Sydney, Australia,serta di sejumlah negara bagian di Amerika Serikat. Aksi demo di Berlin

Di Kota Berlin, Jerman, ribuan orang turun ke jalan pada hari Jumat (14/5/2021) kemarin. Mereka menyuarakan solidaritas mereka dengan warga Palestina di Gaza menghadapi kampanye pemboman mematikan tanpa henti oleh militer Israel selama lima hari terakhir. Mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan "Bebaskan Palestina" dan "Hentikan pembunuhan di Gaza", pengunjuk rasa menyatakan kemarahan atas dukungan tanpa syarat Jerman untuk Israel ketika ratusan polisi dikerahkan di sepanjang rute demonstrasi.

Para pengunjuk rasa mengecam pemerintah kanan tengah Kanselir Angela Merkel karena mendukung agresi militer Israel di Gaza. Serangan brutal Israel ke Gaza telah menewaskan sedikitnya 122 warga Palestina, termasuk 31 anak anak, dan melukai lebih dari 900 sejak pertempuran berkobar pada hari Senin. “Israel membunuh warga Palestina sementara Merkel mendanai itu. Mengapa?" para pengunjuk rasa berteriak berulang kali.

Demonstran, di antara mereka banyak wanita Arab yang mengenakan pakaian tradisional Palestina, membawa plakat yang bertuliskan Yerusalem yang diduduki tetap menjadi ibu kota Palestina dan menuntut hak untuk mengembalikan semua pengungsi Palestina ke tanah air mereka. Ada upaya yang ditingkatkan dalam beberapa hari terakhir oleh lobi Israel di Jerman untuk melarang demonstrasi pro Palestina dengan dalih "langsung anti Semit." Kota Frankfurt dilaporkan melarang protes anti Israel yang dijadwalkan pada hari hari ini, Sabtu (15/5/2021).

Jerman telah menjadi tempat protes anti Israel di banyak kota di tengah meningkatnya jumlah korban tewas Palestina selama beberapa hari terakhir. Lebih banyak demonstrasi direncanakan di seluruh negeri akhir pekan ini, termasuk Berlin yang akan menjadi tempat tiga demonstrasi pada hari Sabtu. Aksi demo di Sydney

Sekitar 200 orang dari komunitas Muslim Sydney turun ke jalan untuk memprotes Israel selama kekerasan yang sedang berlangsung di Jalur Gaza. Dikutip dari 9News.com.au, rekaman dari video yang diambil oleh pengunjuk rasa dan diposting di media sosial menunjukkan massa berkumpul di Lakemba selama perayaan Ramadhan, mendengarkan pidato dan mengibarkan bendera. Sebagian artikel ini sudah tayang di KONTAN, dengan judul:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.